Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Minggu, 05 Juli 2020
INDEX BERITA

Gampangnya Pihak Disdik Dan Sekolah Merespon Surat Keterangan Domisili Dan Miskin
Masrianto Muis: Minta Kepada Pihak PT. Indomarco Agar Diterima Pekerja Bongkar Muat
Bagian Betis VL Memar Dan Membiru Dan RM Luka Di Luntut
Muflihun, Devenitif Sebagai Sekretaris Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Riau
Bupati Kampar Tabur 100.000 Ekor Benih Ikan
RDP Komisi II DPRD Kampar Bersama Lima Puluh Kepala Desa
Pesawat Tempur TNI AU Jatuh Di Pemukiman Warga
Gubri: Mengajak Pejabat Yang Baru Dilantik Untuk Sama-sama Bekerja Keras
Pemangkasan Dana Publikasi Mengundang Kekecewaan Madia
Terkait Kerjasama Media, Kadis Kominfo Kampar Tidak Jawab Konfirmasi Wartawan
EM Penganiayaan DH Resmi Di Tetapkan Sebagai Tersangka
A. Nazara, Anggota DPRD Kampar Kunjungi Korban Dampak Ledakan Tungku PT. RPS
Keberadaan Green Hotel Perawang Diduga Tanpa IMB Dan Izin Lainnya
Raja Adnan: Kepala Dinas Selaku Pengguna Anggaran Yang Paling Bertanggung Jawab
Diduga Akibat Pabrik Meledak, Beberapa Karyawan Cidera Dan Rumah Warga Rusak
Nias Peduli Covid-19 Riau Kembali Berbagi Kasih Dan Berkat Tahap II
Kapolres Pelalawan AKBP Indra W, S.IK Berikan Penghargaan Beprestasi
Anggota DPRD Pekanbaru Berjanji Mengusut Persoalan Bantuan Covid
Wagubri Menilai Ketahanan Pangan Merupakan Hal Penting
RN Ketua DPC BPAN, Angkat Bicara Terkait Galian C Illegal Di Rohul
Ranperda Revisi RPJMD 2017-2020 Kota Pekanbaru Ditolak Gubernur
Gerakan Nahdlatul Ulama Riau Peduli Covid-19
DPC IKNR Siak Hulu Bagikan Sembako Dan Masker Kepada Warga
Upaya Pemutus Rantai Covid-19, Sekda Pemkab Lampung Utara Turut Membagikan Masker
SDN 01 Semuli Raya Nyaris Ambruk, Kades Semuli Raya Angkat Bicara
Hukrim
Muhammad Jadi Buronan Polda Riau
Plt Bupati Bengkalis Muhammad Ditetapkan Sebagai DPO

Kamis, 05/03/2020 - 20:21:54 WIB
Plt Bupati Bengkalis Muhammad Ditetapkan Sebagai DPO***
 
PEKANBARU, (Mediatransnews) -  (Plt) Bupati Bengkalis Muhammad ditetapkan sebagai buronan atau daftar pencarian orang (DPO) kasus dugaan korupsi oleh Polda Riau. Pasalnya, Muhammad tiga kali tidak hadir tanpa alasan dari panggilan penyidik.
 
“Iya benar, sudah DPO,” ujar Direktur Reskrimsus Polda Riau Kombes Andri Sudarmadi Kamis (05/03/2020).
 
Muhammad merupakan tersangka dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi pipa transmisi PDAM Indragiri Hilir senilai Rp3,4 miliar. Saat kasus itu terjadi, Politikus PDIP tersebut menjabat sebagai Kabid Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Riau.
 
Menurut Andri, selama jadi tersangka, Muhammad yang telah dinilai tidak kooperatif karena selalu tidak hadir dalam panggilan polisi. Padahal kepolisian sudah memberlakukannya sebagai pejabat Negara.
 
"Kita sudah berlakukan sebagai pejabat publik. Tapi kalau tidak mau (kooperatif), ya mau bagaimana lagi," jelasnya.

Andri menyebutkan, Muhammad dijadikan buronan sejak Senin (02/03/2020) lalu. Dengan adanya penetapan itu, maka polisi akan segera memanggil paksa Muhammad untuk segera menjalani pemeriksaan sebagai tersangka usai mangkir tiga kali.
 
Sementara itu, terkait upaya Praperadilan yang kini tengah ditempuh oleh Muhammad ke Pengadilan Negeri Pekanbaru, Andri mengaku siap untuk menghadapinya. Andri mengaku serius menangani perkara tersebut sehingga tidak perlu ada aksi unjuk rasa yang sebelumnya sempat beberapa kali dilakukan ribuan warga Bengkalis.
 
“Prapid kitra hadapi. Ini bukti keseriusan kita, tidak perlu lagi ada demo-demo,” kata Andri.
 
Sementara itu, Kabid Humas Polda Riau Kombes Sunarto mengatakan saat ini, penyidik sedang mencari Muhammad untuk dijemput secara paksa agar bisa dimintai keterangannya. 
 
Sunarto meminta kerja sama masyarakat untuk memberitahu keberadaan Muhammad. "Kalau tahu keberadaannya, tolong kasih tahu kami," tegas Sunarto.
 
Sementara itu, pakar hukum pidana Universitas Islam Riau DR Nurul Huda SH MH menilai langkah Polda Riau menetapkan  Muhammad sebagai DPO sudah tepat.
 
Menurut Nurul, jika Muhammad telah berhasil ditemukan dan ditangkap, maka polisi langsung melakukan penahanan terhadapnya, dan jangan sampai lepas.
 
"Kalau sudah DPO dan ditangkap, tidak perlu dilepaskan lagi. Ya tinggal siapkan berkas-berkas dan limpahkan ke Kejaksaan. Atau kalau tidak tertangkap, lengkapkan berkas ke jaksa untuk dilakukan sidang in-absentia," ujarnya.
 
Status tersangka Muhammad terkuak setelah Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau menyebutkan telah menerima Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan (SPDP) perkara dugaan korupsi pipa transmisi PDAM di Inhil dengan mencantumkan nama Muhammad. SPDP itu diterima Kejari pada 3 Februari 2020.
 
Saat proyek pipa transmisi dilaksanakan, Muhammad menjabat sebagai bertindak selaku Kuasa Pengguna Anggaran dan Pengguna Anggaran, Dinas PU Riau. Proyek dianggarkan dengan nilai Rp3.828.770.000.
 
Dalam perkara ini, sudah ada tiga pesakitan lainnya yang dijerat. Mereka adalah, Edi Mufti BE selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), Sabar Stevanus P Simalonga, Direktur PT Panatori Raja selaku pihak rekanan dan Syahrizal Taher selaku konsultan pengawas. Ketiganya sudah dihadapkan ke persidangan.
 
Ada dugaan perbuatan melawan hukum dalam pengerjaan proyek itu bersumber dari APBD Provinsi Riau TA 2013 itu. Di antaranya, pipa yang terpasang tidak sesuai Standar Nasional Indonesia (SNI) yang dipersyaratkan dalam kontrak. Lalu, tidak membuat shop drawing dan membuat laporan hasil pekerjaan.
 
Perbuatan yang dilakukan Muhammad adalah menyetujui dan menandatangani berita acara pembayaran, surat perintah membayar (SPM), kwitansi, surat pernyataan kelengkapan dana yang faktanya mengetahui terdapat dokumen yang tidak sah, serta tidak dapat dipergunakan untuk kelengkapan pembayaran.
 
Selanjutnya, menerbitkan dan tandatangani SPM. Meski telah telah diberitahukan oleh Edi Mufti, jika dokumen seperti laporan harian, mingguan dan bulanan yang menjadi lampiran kelengkapan permintaan pembayaran belum lengkap.
 
Dia juga menandatangi dokumen PHO yang tidak benar dengan alasan khilaf. Perbuatan itu mengakibatkan kerugian sebesar Rp 2,6 miliar. (Red/San)***



Komentar Anda :
Redaksi | Advertorial
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2013 - 2020 PT. Noah Mifaery Pers, All Rights Reserved