Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Selasa, 21 Januari 2020
INDEX BERITA

Jafar Mantan Kades Bukit Batu Ditahan Jaksa
‎PERTINA Bengkalis Akan Gelar Pertandingan Tinju Di Lapangan Tugu
Terkait Tenggelamnya Siswa Kelas IV SDN I Abung Jayo
6 Orang Bakar Lahan Di Tahan Polres Bengkalis
Ini Pernyataan Keseriusan Ketua DPRD Riau Eet
Polsek Kampar Kiri Hilir Amankan 4 Pelaku Judi Domino
Komunitas BKI Lampung Gelar Silaturahmi Di Kota Bumi
KNPI Bengkalis Gelar Pleno Persiapan Musda
Kapolres Bengkalis; Karhula Di Rupat Utara Kini Tinggal Pedinginan
Polsek Bengkalis Gelar Patroli Cegah Karhutla
HUT Ke 47: PDIP Bengkalis Gelar Istighosah
Kini Karhutla Di Tasik Serai Barat Tinggal Pendinginan
Komisi I DPRD Bengkalis Sambangi Mako Satpol PP Kota Batam
Bupati Kampar Catur Sugeng Terus Berupaya Tingkatkan Laba
Megahnya Gedung GSG Desa Semuli Raya
Program Sertifikat Desa Suka Maju Kec.Abung Tinggi
Disdagperin Bengkalis Siapkan 30.630 RTH
Seorang Pengedar Daun Ganja Di Tangkap Jajaran Polsek Pinggir
Z Alias Kudul Diduga Cabuli Anak Di Bawah Umur
Sat Lantas Polres Bengkalis Amankan 11 Sepeda Motor Knalpot Preng
Kepala Pengunjung Caffe Luka Parah Akibat Dihantam Dengan Martil
Dituntut JPU 20 Tahun, Hakim Justru Vonis Hukuman Mati
DW Di PHK Pihak Sekolah Mension Kids Karena Alasan Sakit
Pembunuhan Pasutri Dan Pencuri Mobil Berhasil Ditangkap
Damkar Tuba Barat Terima Dua Unit Mobil Hibah Dari Jepang
Nias
Meninggalnya Oknum TNI Serda Iman Berkat Gea
Anggota DPRD Sumut Berkat Kurniawan Laoli Angkat Bicara Terkait Meninggalnya Serda Iman Berkat Gea

Minggu, 10/11/2019 - 21:36:06 WIB
Alm oknum TNI dan Surat Bukti Laporan pihak keluarga***
 
NIAS, (MTN) - Atas meninggalnya Alm Serda Iman Berkat Gea kelurga yang telah resmi buat laporan pada jumat 8 Nopember 2019 ke Detesmen Polisi Militer 1/2 Melalui Sub Detesmen Polisi Militer 1/2-5 Nias, dengan nomor surat tanda terima laporan No. 04/A-04/XI/2019, Pelapor atas nama Angandröwa Gea.

Serda Imam Berkat Gea, Seorang Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Darat (AD) yang bertugas di Kompi B Yonif 122 meninggal dunia ketika mengikuti latihan tarung derajat di lapangan bola Markas Yonif 122 TS, Dolok Masihul, Kabupaten Serdang Bedagai, Sumatera Utara (Senin, 4 November 2019).

Menurut beberapa sumber, meninggalnya Serda Iman Berkat Gea, ketika melakukan sparing bela diri dengan Pratu AR. Ketika itu, jam 17.15 WIB ketika ia kena tendangan di bagian dada kiri dan terjatuh. Kemudian bagian kesehatan Kompi membawanya ke klinik Buah Hati di Dolok Masihul. Lalu jam 18.00 Serda Iman Berkat Gea dinyatakan meninggal dunia.

Seperti diketahui melalui Youtube Boedi TV Nias, jenazah Serda Iman Berkat Gea diantara oleh beberapa orang prajurit TNI dan Dandim 0213 Nias. Pada kesempatan itu Dandim 0213 menyampaikan kata penghiburan dan juga rencana pemakaman secara militer. Kemudian, orangtua dari korban juga menyampaikan dukacita yang mendalam dan supaya pemerintah memberi perhatian kepada mereka.

Setelah beberapa hari, banyak orang dan keluarga dekat penasaran dengan kematian Serda Iman Berkat Gea. Maka muncul banyak diskusi di antara netizen di berbagai sosial media, mulai dari Facebook, twitter dan lain sebagainya. Bahkan keluarga pun penasaran akan kematian Serda Iman Berkat Gea. Pada tanggal 7/11 jam 08:16 dan 08:20 +62 812-6395-5100: yang mana beredar tulisan “Mohon perhatian Bapak-bapak tentang kematian saudara atau anak kita iman gea yang mana meninggalnya di kesatuan agak meragukan yang lebih menyayangkan setelah mayatnya sampai di rumah orang tuanya di Binaka gunungsitoli ibunya mimpi ketemu dengan anaknya dalam keadaan ketawa dan mengatakan kepada ibu "lihatlah tubuhku" ucap Imam Berkat Gea kepada ibunya dalam mimpi itu, dan besoknya di buka bajunya ternyata kedapatanlah bekas tusukan.

Kami dari keluarga mohon masukan dan tanggapan supaya bisa kami dapatkan kepastian kematian anak kami ini apakah yang di keroyok atau bagaimana ? Kami tidak tau jalan untuk mencari keadilan.” Berdasarkan tulisan tersebut diketahui bahwa pada leher Serda Iman Berkat Gea terdapat bekas tusukan.

Oleh sebab itu ditemukan kejanggalan, karena menurut beberapa media Serda Iman Berkat Gea ditendang pada bagian dada kiri.

Demi memperoleh data secara medis,  awak mencoba menghubungi salah seorang medicus yang cukup berpengalaman, Nursisca Telaumbanua. Bidan yang akrab dipanggil Sisca ini mengatakan bahwa ada keanehan pada korban karena menurut video yang beredar ia ditendang dibagian dada kiri. “Ya menurut saya juga aneh .  Saya juga orang medis.  Menurut saya.  Jika latihan korban ditendang  didada kiri.  Okeee itu letak jantung.  Pasti ada bekas memar.  Dari video saat wawancara. Adek kandung dari korban Angandröwa Gea, menyatakan bahwa ada bengkak di kepala sebelah kanan.  Sesuai video yang saya lihat. 

Ok,  mungkin saja, hak itu terjadi karena korban sempat jatuh, bangkit dan jatuh tergeletak serta pingsan.  (tak ada respon)  berarti itu karena benturan saat jatuh.  Ini menurut saya.  Namun jika bengkak karena benda tumpul pasti ada luka, bengkak dan membiru”, kata Sisca (Jumat 8/11/2019).  

Bahkan menurut Sisca kepala korban diperban namun tidak ditemukan luka jahitan. Tidak mungkin tindakan bedah kecil dilakukan di klinik. “Nah,  yang lebih parahnya. Saya lihat foto korban saat tangan, dan kepala diperban (sesuai SOP yg berlaku)  tapi tidak ditemukan luka jahitan.  Korban sempat dibawa ke klinik.  Gak mungkin diklinik dilakukan tindakan bedah kecil seperti yang terlihat dileher.  Lalu dibawa ke rs”, lanjutnya. Sisca menambahkan Rumah Sakit pasti melakukan lebih dari tindakan yang dilakukan klinik.  “Nah RS pasti melakukan tindakan lebih dari tindakan yag diklinik.  Yang dalam artian bisa saja hal itu terjadi di Rumah Sakit (RS).  Ini pra dugaan saya.  Karena foto korban sebelum ditemukan jahitan tidak ada luka loh dileher.  Nah dileher korban bukan hanya ada bekas jahitan.  Namun saya melihat ada bengkak dan lipatan seperti bekas sayatan.  Dan saya blm menemukan foto yg menunjukan bekas tendangan di dada korban.”, tegasnya.

Sisca menambahkan mungkin saja kerena jantung melemah ketika ditendang dada sebelah kiri, namun sangat tidak mungkin jahitan ada di leher. “Dapat tendangan, terjatuh,  bangkit lagi,  lalu terjatuh kembali.  Mungkin karena tendngan yg kuat sehingga kerja jantung pun melemah,  akhirnya tidak sadarkan diri.  Lalu dibawa ke klinik,  tdk dpt respon dilarikan ke RS.  Pulang ke nias sudah ada jahitan dileher.  Jika mati seketika di tempat latihan,  otomatis saat tendangan yang kuat diterima korban gak bakalan bangkit berdiri lagi si korban”, ulas Sisca. 

Dengan demikian secara sederhana dapat dianalisa kejadian yang terjadi. Mungkin saat ada jatuh pertama kali,  korban belum sempat melindung kepala dari benturan maka saat berdiri kembali korban terjatuh kembali, sehingga yang dilihat di kepalanya adalah bekas benturan.   Seperti kita ketahui, saat sparing mereka tidak diperkenankan membawa benda tajam.  Kalau pas latihan ada tendangan didada, bengkak dan atau pun luka di kepala dan mendapatkan serangan benda tajam saat latihan.  Korban pasti sudah berlumuran darah dan mati seketika ditempat, tutup Sisca.

Meninggalnya Serda Iman Berkat Gea juga menjadi viral karena ditemukan kejanggalan. Banyak pihak (netizen) dan organisasi mengiginkan agar kasus ini diusut, salah satunya Gerakan Pemuda Nias Peduli (GPNP) dan Pemuda Peduli Nias di akun (PPN: https://www.facebook.com/Pemuda-Peduli-Nias-PPN-722813977887085/). Menurut, Ketum GPNP, Sokhiso Ndraha kasus yang menimpa Serda Iman Berkat Gea harus segera diusut. Agar tidak menjadi polemik di masyarakat, maka kasus ini harus segera diusut.” Kata Sokhiso. Page Facebook Pemuda Peduli Nias meminta pihak terkait agar mengusut kasus Serda Iman Berkat Gea. Ada dugaan Kejanggalan pada kematian sdr kami Iman Gea. Di media dikatakan meninggal karna sparing namun ada ditemukan luka dibagian  leher Sebelah kiri.”, seperti dikutip pada akun Facebook PPN. dan awak media mencoba menghubungi Nomor telponn diatas yang tak lain adalah keluarga dari pihak korban Alias Kakek korban mengatakn kami pihak keluarga menduga ada kejanggalan atas  meninggalnya Cucunya itu. Dan mereka berharap agar kami keluarga dapat bisa mendapat keadilan, pinta Martin Surianto Buaya, SH, MH.

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sumut, Berkat Kurniawan Laoly angkat bicara terkait meninggalnya Oknum TNI, Serda Iman Berkat Gea.

"Saya secara pribadi menyanyangkan kejadian ini dan berharap agar pihak TNI mengevaluasi serta mengawasi dengan ketat pendidikan dilingkungan TNI agar tidak mengarah kepada kekerasan," kata Berkata Kurniawan Laoly kepada wartawan.

Ia juga mendukung upaya keluarga korban untuk mempertanyakan masalah ini kepada institusi TNI hingga kepada panglima TNI bila perlu di lakukan.

"Kita juga harus percaya kepada pihak TNI bahwa mereka mampu untuk mengungkap insiden ini karena TNI adalah institusi yang Profesional dan Tegas. Saya yakin jika insiden ini merupakan kelalaian oknum maka pihak TNI pasti akan menghukum pihak-pihak yang patut bertanggungjawab," ungkapnya.

Selain itu, ia juga menghimbau kepada masyarakat atau netizen untuk mengawal insiden ini dengan bijak di medsos, karena jangan sampai ada kesan kita tidak menghormati upaya pihak institusi TNI untuk mengungkap masalah ke publik.

"Bijaklah menggunakan medsos jangan sampai merugikan pihak yang terkait. Biarlah hukum yang berbicara," tanggapan singkatnya anggota DPRD Sumut ini, Berkat Kurniawan Laoli. (Rad)***



() Komentar

[ Kirim Komentar ]
Nama
Email
Komentar



(*Masukkan 6 kode diatas)

Redaksi | Advertorial
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2013 - 2017 PT. Noah Mifaery Pers, All Rights Reserved