Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Minggu, 20 Oktober 2019
INDEX BERITA

Pronyek Pengaspalan Jalan Pinang Kec. Siak Hulu Kampar Tidak Transparan
Anak Dibawah Umur Di Jual 1Jt, Polisi Tangkap Germonya
PLT. Bupati Lampura Apresiasi Pelaksanaan Kegiatan Festival Wonomarto
MKKS Tingkat SMP SE Lampura Di Pusatkan Di SMP Ibnurusyid Kotabumi
Polda Riau Adakan Pelayanan Kesehatan Gratis dan Pembagian Sembako
Sandy Juwita, SPd, MM Dilantik Sebagai Anggota DPRD Lampung Utara Periode 2019-2024
Dinas DukCapil Lampura Gelar Sosialisasi Di Kecamatan Abung Semuli
IWO Lampura Hadiri Hut PJI-D Yang Ke-4 Perdana Dilampura
Romli Amd Resmi Jabat Ketua DPRD Lampung Utara
Polsek Siak Hulu Tanggkap Bandar Judi Togel Jenis Kim
4 Pelaku Judi Kartu Remi Di Tangkap
29 Unit Ruko Di Kawasan Sp-5 Kota Sinabang Hangus Terbakar
Plt Bupati Lampura Hadiri Kuliah Umum STIE Ratula Kotabumi
STIE Bina Karya Gelar Wisudawan/i Tahun 2019
Masyarakat Dusun 5 Minta Sumur Bor Dibangun Tahun 2020
Wagubri Hadiri Focus Group Discussion Integrasi Sawit Sapi
Muslimawati Catur Berharap Dapat Manfaatkan Lahan Pekarangan
Kapolres Kampar AKBP Asep Darmawan Kunjungi Polsek Kampar Kiri
Kegiatan Karya Inovasiku Di Puskesmas Semuliraya
H. Syamsuar Terima Sertifikat Penetapan WBTB Indonesia
Bunga Umur 9 Tahun Diperkosa Oleh IS Ayah Tirinya
Polres Lampura Turunkan 74 Personil Di Ponpes Wali Songo
Polres Lampura Turunkan 74 Personil Di Ponpes Wali Songo
Pemkab Tubaba Gelar Penyuluhan Bahasa Indonesia Dan Badan Publik
Masyarakat Mendatangi Dan Menyembelih Kambing Dihalaman Kantor Pemda
Pemprov. Riau
Bahas Abrasi
Gubri & Bupati Meranti Hadiri Pertemuan Dengan Luhut

Sabtu, 05/10/2019 - 20:13:50 WIB
Gubri & Bupati Meranti Saat Hadiri Pertemuan Dengan Luhut***
 
JAKARTA, (MTN) - Gubri Syamsuar bersama Bupati Kepulauan Meranti Irwan menghadiri pertemuan di kantor Kementrian Koordinator Bidang Kemaritiman, di Aula Kemenko Maritim RI, Jalan M. Thamrin, Jakarta, Jumat (4/10/2019).

Adapun tujuan dari pertemuan tersebut adalah dalam rangka menjemput dana pusat melalui program penanggulangan abrasi di wilayah perbatasan melalui Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Kemaritiman RI.

Hadir dalam pertemuan itu, Menko Maritim RI Luhut Binsar Panjaitan, Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) Nasir Foad, Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Rai Hammam Riza, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI Doni Monardo, Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR) / Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Sofyan Djalil, Pihak Mabes TNI AL, Deputi Penelitian dan Pengembangan BRG RI Haris Gunawan, serta perwakilan Kementrian terkait.

Turut mendampingi Gubernur Riau antara lain Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Provinsi Riau, Dinas Perikanan Provinsi Riau, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Provinsi Riau, dan Bappeda Provinsi Riau.

Sementara itu rombongan Pemkab Meranti yang turut bersama Bupati Irwan, Kepala Bappeda Meranti Maamun Murod, Kabag Perbatasan Sekdakab Meranti Agustia Widodo, Kabag Humas dan Protokol Meranti Hery Saputra.

Terungkap pada rapat tersebut, Kemenko Maritim mengaku siap mendukung upaya penanggulangan Abrasi dan penyelamatan ekosistem di wilayah Pesisir Riau terutama Kabupaten Kepulauan Meranti.

Menko Maritim RI Luhut Binsar Panjaitan mengungkapkan, pelaksanaan program tersebut akan melibat para peneliti dan tenaga ahli dari Luar Negeri, termasuk juga pihak TNI AL dibawah kendali Lanad Dumai. Untuk koordinator sendiri ia mempercayakan kepada Gubernur Riau selaku pimpinan wilayah.

Selain itu, dikatakan Luhut, rencana pemulihan abrasi pantai di Kabupaten Bengkalis dan Kabupaten Meranti sudah masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). Yang mana dana awal yang akan dikucurkan sebesar 160 M dari total 2,1 T.

"Kemenko Maritim telah menyiapkan dana sebesar 160 M dalam upaya penanggulangan Abrasi, dan untuk anggaran ini kita Fokuskan untuk Riau," ujar Luhut.

Hal ini menurut Menko Maritim sangat tepat, karena Riau merupakan beranda terdepan Indonesia yang berbatasan langsung dengan negera tetangga Singapura dan Malaysia. Selain itu Provinsi Riau merupakan kawasan prioritas dan strategis Nasional.

Lebih jauh disampaikan Luhut, penanggulangan abrasi perlu penanganan yang sangat serius, untuk itu ia menunjuk Gubernur Riau menjadi Leading pelaksanaan program penanggulangan Abrasi di Provinsi Riau.

Penunjukan ini untuk mempercepat penanggulangan Abrasi di Riau karena Gubernur dianggap pihak yang paling tahu yang dapat melihat secara detil terkait kebutuhan yang mendesak untuk diusulkan.

"Untuk 2 minggu ke depan, sudah harus jelas kerangka kerja serta struktur pelaksana," tegasnya.

Terkait hal ini, Gubernur Riau Syamsuar siap menjadi koordinator. Ia pun berjanji akan memberikan porsi lebih kepada Meranti untuk penanggulangan Abrasi.

Hal ini sesuai dengan kondisi nyata di lapangan yang diketahui persis oleh Syamsuar saat dirinya menjabat sebagai Plt. Bupati Meranti salah satu wilayah yang paling parah berada di Pulau Rangsang dengan Abrasi yang mencapai puluhan Kilometer.

Permasalahan abrasi di wilayah Provinsi Riau, ungkap Syamsuar, khususnya di Kepulauan Meranti sudah sangat menghawatirkan. Untuk mengatasinya sendiri bukan perkara mudah, di samping diperlukan teknologi dan para ahli juga membutuhkan dana yang besar.

"Jika mengharapkan penanggulangan Abrasi dari dana daerah jelas tidak mencukupi, salah satu solusi yang dijalankan adalah dengan meraih dana pusat yang ada di tiap Kementrian terkait," ujarnya.

Lebih lanjut Gubri mengungkapkan, salah satu Kementrian yang memiliki program penanggulangan Abrasi dan Pelestarian Wilayah Pesisir adalah Kementrian Koordinator Bidang Kemaritiman RI.

"Kami akan memberikan porsi anggaran lebih untuk penanggulangan abrasi di Meranti, karena abrasi wilayah ini sangat menghawatirkan," ucap Syamsuar di hadapan Pejabat Kementrian dan Bupati wilayah Riau yang hadir.

Sekedar informasi salah satu program yang akan dijalankan adalah penanaman Mangrove di sepanjang Pesisir Pantai yang akan melibatkan peneliti, masyarakat peduli lingkungan dan TNI AL.

Menyikapi hal itu, Bupati Kepulauan Meranti Irwan mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada pihak Kemenko Bidang Kemaritiman RI, atas kepeduliannya terhadap masalah abrasi di wilayahnya. Ia berharap melalui pelaksanaan program upaya Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Meranti dalam mengatasi abrasi dapat terwujud.

"Semoga dengan peneraan program ini yang didukung oleh Pemerintah Pusat dan Provinsi dapat mengatasi Abrasi diwilayah kita," imbuh Bupati Irwan. (Rls/Mtn)***




() Komentar

[ Kirim Komentar ]
Nama
Email
Komentar



(*Masukkan 6 kode diatas)

Redaksi | Advertorial
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2013 - 2017 PT. Noah Mifaery Pers, All Rights Reserved